Breaking News

Indonesia Memanas; Waspada, Banyak Elit Politik Jadi Dalang Kerusakan Moral dan Etika

Kepribadian Indonesia Tergerus

Tolak Kriminalisasi Akademisi, Polisi Herus Jeli, Rocky Gerung Tidak Layak Dipidanakan.

Hampir semua sektor kehidupan berbangsa dan bernegara tengah mengalami penggerusan. Identitas Keindonesiaan dan kepribadian bangsa terkikis sangat massif. Kewaspadaan terhadap banyaknya elit politik di negeri ini harus dilakukan. Soalnya, banyak elit yang malah menjadi dalang dan perusak moral dan etika berbagai sektor kehidupan di Indonesia.

Ketua Pusat Bantuan Hukum Advokasi Masyarakat (PBHAM) Anggiat Gabe Maruli Sinaga menuturkan, fenomena yang terjadi di Indonesia hari-hari ini tidak hanya terjadinya kerusakan moral dan etika dalam berpolitik, tetapi juga dalam penegakan hukum, ekonomi dan sosial budaya, maupun aspek kehidupan lainnya.

Menurut dia, pasca runtuhnya kekuasaan Orde Baru, fenomena perpolitikan Indonesia malah ditandai dengan terjadinya kemunduran dalam tradisi berpolitik. Lihat saja, para politikus sibuk serang menyerang, saling menuduh, saling melapor, menebar kebencian, menghalalkan semua cara untuk berkuasa.

“Perilaku korupsi, kolusi , nepotisme ternyata masih tumbuh subur di negeri Indonesia. Peristiwa ini dibuktikan dengan banyaknya oknum pejabat, politisi, birokrat, aparat penegak hukum yang ditangkap oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Mereka semua itu rata-rata berada dalam level elit. Merekalah para elit yang secara sadar melakukan pengrusakan moral dan etika dari kepribadian bangsa ini,” tutur Anggiat Gabe Maruli Sinaga, di Jakarta, Minggu (05/01/2019).

Pria yang berprofesi sebagai advokat ini mengingatkan, salah seorang pendiri negera Indonesia, founding father Bung Karno, telah menekankan pilar yang kuat yakni berkepribadian dalam kebudayaan, dalam membangun peradaban Indonesia.

Perilaku masyarakat Indonesia saat ini, terutama perilaku elitnya, menjadi antitesa dari Budaya Indonesia yang seharusnya lebih mengutamakan toleransi, saling menghormati  perbedaan.

“Perilaku itu kini juga sebagai pengkhianatan terhadap perjuangan para pendiri bangsa ini. Faktanya, kini,  budaya rasa bersalah atau guilt culture dan budaya malu atau shame culture dalam masyarakat Indonesia sudah mulai luntur,” tutur Gabe.

Anggiat Gabe mengutip pendapat Prof J Sahetapy yang menyebut Di era Reformasi ini banyak seperti Pontius Pilatus. Mereka yang di zaman Seoharto, ikut berkuasa dan mencuci tangan mereka yang kotor KKN dan membasuh tangan yang berdarah akibat pelanggaran HAM.

Kerusakan itu harus diperbaiki. Sebab, kerusakan sudah terjadi di dunia pendidikan. Anggiat Gabe menyarankan, selain menjadi tanggung jawab seluruh elemen masyarakat untuk sadar diri dan segera memperbaiki kerusakan yang terjadi, para elit pun harus terlebih lagi sadar diri dan berhenti melakukan pengrusakan.

“Menjadi tugas dan tanggung jawab bersama untuk menjadikan Indonesia  menjadi bangsa yang memiliki kesadaran moral dan etika di setiap sendi kehidupan,” ujarnya.

Untuk sektor pendidikan, lanjutnya, harus dimulai dari tingkat pendidikan terendah hingga perguruan tinggi.

“Mesti dibuat kurikulum secara bertahap, yang isinya menanamkan pola pikir dan tingkah laku yang berlandaskan etika dan moral Keindonesiaan,” ujar Anggiat Gabe.

Sejak dini, masyarakat juga harus sadar, para elit yang duduk sebagai pejabat mulai dari tingkat Desa, eksekutif, legislatif dan yudikatif harus bersih dari watak dan perusak etika dan moralitas.

Kalau perlu, dari sekarang harus menghentikan memilih para elit yang tidak memiliki etika dan moralitas Indonesia pada kontestasi politik mendatang.

“Pejabat mulai tingkat Desa, Legislatif, Eksekutif, Yudikatif harus menjadi tauladan bagi masyarakat dengan pola Pikir dan tingkah laku memiliki etika dan moral,” ujarnya.

Dengan demikian, diharapkan seluruh elemen masyarakat Indonesia memiliki kesadaran menjadi pribadi yang bermoral dan beretika. Sehingga, Indonesia yang dikenal dunia sebagai masyarakat yang beradab dengan kepribadian dalam kebudayaan menjadi nyata.

“Bung Karno pernah mengatakan, bangsa yang tidak percaya kepada kekuatan dirinya sebagai suatu bangsa, tidak dapat berdiri sebagai suatu bangsa yang merdeka,” ujarnya.

Idealnya, lanjut eks aktivis Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI) ini, politik itu mempunyai pengaruh besar dalam kehidupan sosial masyarakat. Politik juga memiliki tujuan yang mulia untuk mensejahterahkan kehidupan masyarakat.

Etika berasal dari bahasa Yunani “Ethos”, yang seharusnya  menuntun orang jujur dan benar  berperilaku yang baik.

Moral merupakan suatu perbuatan yang berkaitan dengan yang benar dan buruk. “Politik tanpa etika dan moral akan melahirkan sebuah peradaban yang bar-bar. Tujuan politik idealnya adalah memperjuangkan kehidupan masyarakat yang lebih baik. Ini harus dipegang teguh oleh masyarakat dalam menghadapi tahun politik saat ini,” tutup Anggiat Gabe.(JR)

Leave a comment

Your email address will not be published.


*