Sandiaga Uno Bawa Komodo Raksasa ‘Mejeng’ Di Piala Dunia 2022 Qatar

Sandiaga Uno Bawa Komodo Raksasa ‘Mejeng’ Di Piala Dunia 2022 Qatar

- in DUNIA, EKBIS, NASIONAL, OLAHRAGA, PROFIL
516
0
Gambar Iklan Komodo dari Indonesia di Qatar dalam Perhelatan Piala Dunia 2022. (Foto: Dok Kemenparekraf)Gambar Iklan Komodo dari Indonesia di Qatar dalam Perhelatan Piala Dunia 2022. (Foto: Dok Kemenparekraf)

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf), Sandiaga Salahuddin Uno, turut serta membawa Komodo raksasa dari Indonesia mejeng di Piala Dunia 2022 Qatar.

Sebuah papan iklan Wonderful Indonesia dengan foto Komodo besar dipasang di sekitar jalan utama Ibu Kota Doha, Qatar.

Reptil raksasa asal Indonesia itu, turut mejeng dan memeriahkan Piala Dunia 2022 yang sedang berlangsung di Qatar.

Menparekraf Sandiaga Uno mengatakan, perhelatan Piala Dunia 2022 Qatar, akan dimanfaatkan oleh Kemenparekraf sebagai peluang Indonesia untuk melakukan promosi pariwisata dan produk ekonomi kreatif.

“Indonesia, Insya Allah, akan memanfaatkan momentum World Cup yang menarik begitu banyak pengunjung dan penonton dari seluruh dunia ini untuk mempromosikan destinasi wisata dan juga produk ekonomi kreatif. Kami berharap Piala Dunia 2022 akan sukses dan membawa banyak peluang serta potensi kolaborasi dan kerja sama antara kedua Negara. Kita bisa ikut andil dalam menyiapkan produk-produk kreatif anak bangsa dan mempromosikannya kepada dunia,” tutur Sandiaga Salahuddin Uno, saat kunjungan kerja ke Doha, Qatar, dikutip dari siaran pers, Minggu (04/12/2022).

Menparekraf Sandiaga Salahuddin Uno dengan iklan pariwisata Indonesia di tengah kemeriahan Piala Dunia 2022 di Qatar. (Foto: Dok Kemenparekraf)
Menparekraf Sandiaga Salahuddin Uno dengan iklan pariwisata Indonesia di tengah kemeriahan Piala Dunia 2022 di Qatar. (Foto: Dok Kemenparekraf)

Bentuk promosi tersebut dalam bentuk mengkampanyekan “It’s Time for Bali”, “Kick-off Your Wonderful Journey in Indonesia”, “Your Next Ultimate GOAL: Indonesia”, “DIVE All The Excitement of Indonesia”, dilengkapi dengan Bahasa Arab dan latar belakang Bali serta 5 Destinasi Super Prioritas, yaitu Danau Toba, Borobudur, Mandalika, Labuan Bajo, dan Likupang.

Kampanye ini dilakukan melalui publikasi media luar ruang (DOOH) di tiga titik strategis berdekatan dengan Stadium World Cup di Lusail Gateways, The Torch, Al Amiri Interchange & Bus Advertising, dengan total estimasi viewer sebanyak 2,3 juta viewer.

Aktivitas promosi ini diharapkan dapat meningkatkan awareness masyarakat internasional terhadap Indonesia, dan memperkuat branding Indonesia sebagai destinasi unggulan dan penghasil produk ekonomi kreatif berkualitas yang wajib dikunjungi.

Selain monitoring promosi branding Wonderful Indonesia pada media luar ruang yang dapat dilihat oleh seluruh wisatawan dunia yang datang ke Qatar dalam rangka Piala Dunia 2022, Menparekraf juga melakukan business meeting dengan Qatar Airways, Qatar Investment Authority (QIA), Power International Holding (PIH), para travel agent & tour operator Timur Tengah, serta pertemuan dengan diaspora dan para mahasiswa/pelajar Indonesia di Doha, Qatar.

Menurut Sandiaga, berbagai pertemuan bisnis yang dilakukan di Qatar ini diharapkan dapat mendatangkan minat para investor dan stakeholder terhadap sektor pariwisata dan ekonomi kreatif Indonesia, serta dapat menjalin kerja sama dengan mitra bisnis pariwisata di Qatar untuk mendukung kebangkitan ekonomi.

“Dan terbukanya lapangan kerja yang ditargetkan sebanyak 1,1 juta tahun ini dan 4,4 juta di tahun 2024,” sebutnya.

Pertemuan bisnis ini dilaksanakan sebagai upaya mewujudkan resiliensi sektor pariwisata dengan semangat 3G dari Menparekraf yaitu Gerak Cepat (Gercep), Gerak Bersama (Geber), dan Garap Semua Potensi Online (Gaspol).

Di Qatar, Menparekraf  Sandiaga Uno juga akan berdiskusi dengan para diaspora pelaku ekonomi kreatif, terutama sektor kuliner, untuk terus mendorong kuliner Indonesia hadir di mancanegara dan memberi nilai tambah bagi Indonesia.

Sadiaga menyampaikan, banyaknya diaspora Indonesia di Qatar tentu dapat membantu tercapainya Program Indonesia Spice Up the World.

Indonesia Spice Up the World memiliki target hingga 2024, yaitu hadirnya 4 ribu restoran Indonesia di luar negeri, dan juga peningkatan nilai ekspor bumbu dan rempah menjadi 2 miliar dolar amerika serikat,” tutur Sandiaga Uno.***

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You may also like

Hakim ‘Gemes’ di Sidang Bongkar Kejahatan Biksu Perempuan dan Keluarganya pada PN Jakarta Utara

Persidangan kasus pidana dengan Nomor Perkara 246/Pid.B/2024, di