Pembahasan Omnibus Law RUU Cipta Kerja Hendak Dikebut Selesai Oktober, Buruh Sedang Pantau Dan Siapkan Gugatan

Pembahasan Omnibus Law RUU Cipta Kerja Hendak Dikebut Selesai Oktober, Buruh Sedang Pantau Dan Siapkan Gugatan

- in DAERAH, EKBIS, HUKUM, NASIONAL, POLITIK
24
0
Pembahasan Omnibus Law RUU Cipta Kerja Hendak Dikebut Selesai Oktober, Buruh Sedang Pantau Dan Siapkan Gugatan. – Foto: Presiden Konfederasi Serikat Buruh Seluruh Indonesia (KSBSI) Elly Rosita Silaban.(Ist)Pembahasan Omnibus Law RUU Cipta Kerja Hendak Dikebut Selesai Oktober, Buruh Sedang Pantau Dan Siapkan Gugatan. – Foto: Presiden Konfederasi Serikat Buruh Seluruh Indonesia (KSBSI) Elly Rosita Silaban.(Ist)

Buruh terus memantau dan mengawal pembahasan Omnibus Law RUU Cipta Kerja di DPR. Presiden Konfederasi Serikat Buruh Seluruh Indonesia (KSBSI) Elly Rosita Silaban menyampaikan, selain memelototi proses pembahasan yang masih berlangsung di Gedung Parlemen Senayan, buruh juga tengah mempersiapkan gugatan untuk menolak terbitnya Undang-Undang yang dinilai sangat menyengsarakan buruh itu.

“Kita akan lihat, kami masih terus memantau dan akan terlibat di Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU),” ujar Presiden KSBSI, Elly Rosita Silaban kepada Sinarkeadilan.com, Jumat (11/09/2020).

Elly memperingatkan, jika RUU Cipta Kerja tersebut disahkan tanpa ada perubahan substansi yang telah diperjuangkan oleh KSBSI, maka pihaknya akan melakukan judicial review ke Mahkamah Konstitusi.

“Kalau disahkan dan tidak ada perubahan substansi seperti yang telah kami diskusikan dan perjuangkan, kami akan judicial review ke MK,” tandasnya.

Pembahasan Omnibus Law RUU Cipta Kerja Hendak Dikebut Selesai Oktober, Buruh Sedang Pantau Dan Siapkan Gugatan. – Foto: Presiden Konfederasi Serikat Buruh Seluruh Indonesia (KSBSI) Elly Rosita Silaban.(Ist)
Pembahasan Omnibus Law RUU Cipta Kerja Hendak Dikebut Selesai Oktober, Buruh Sedang Pantau Dan Siapkan Gugatan. – Foto: Presiden Konfederasi Serikat Buruh Seluruh Indonesia (KSBSI) Elly Rosita Silaban.(Ist)

Sebelumnya, Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BPKPM) Bahlil Lahadalia mengharapakan pembahawan Omnibus Law RUU Cipta Kerja bisa rampung pada awal Oktober 2020.

Sebab, menurut Bahlil, pasal-pasal yang ada di RUU itu sangat penting untuk menunjang investasi Indonesia saat ini.

“Kapan undang-undang ini disahkan? Paling lambat Oktober diusahakan cepat selesai. Kalau bisa awal Oktober. Undang-undang ini sangat penting bagi BKPM agar bisa melakukan langkah selanjutnya,” ujar Bahlil, Selasa (08/09/2020).

Bahlil Lahadalia menilai, RUU tersebut dapat mengubah regulasi secara besar-besaran. Seperti Vietnam yang melakukan reformasi 2008 hingga 2009 hasilnya sudah didapatkan.

“Harus ada perubahan regulasi secara besar-besaran. Reformasi ini harus dilakukan. Vietnam seperti sekarang dia melakukan reformasi sekitar 2008 hingga 2009. Hasilnya sekarang baru didapatkan,” ujarnya.(JTM)

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You may also like