Debat Putaran 3 Pilpres 2024: Isu Krusial Reformasi TNI dan Sektor Keamanan Diabaikan

Debat Putaran 3 Pilpres 2024: Isu Krusial Reformasi TNI dan Sektor Keamanan Diabaikan

- in DAERAH, EKBIS, HUKUM, NASIONAL, POLITIK, PROFIL
927
2
Para Capres untuk Pilpres 2024.Para Capres untuk Pilpres 2024.

Debat Capres Putaran ke-3 masih terabaikan. Sepertinya, penyelengara debat dan juga para Capres yang akan bertarung di Pilpres 2024 ini belum menjadikan sektor keamanan sebagai sesuatu yang prioritas.

Peneliti HAM dan Sektor Keamanan SETARA Institute, Ikhsan Yosarie, menyebut Debat Pemilihan Presiden (Pilpres) putaran ke-3 dengan tema pertahanan, keamanan, hubungan internasional, dan geopolitik, tidak menjadi perhatian serius.

“Debat itu membuka mata kita bersama bahwa isu-isu tersebut penting diketahui karena berkaitan dengan bagaimana negara menjalankan kewajibannya untuk menjamin rasa aman bagi warga negaranya dari berbagai ancaman, baik yang datang dari dalam maupun luar negeri,” tuturnya dalam keterangan pers yang diterima, Selasa (9/1/2024).

Selama debat, kata dia, para Capres terlihat memberi perhatian lebih pada aspek anggaran, alutsista, digital, diplomasi, hingga kesejahteraan prajurit sebagai lokus penguatan pertahanan guna terselenggaranya upaya menjamin rasa aman warga negara.

Namun demikian, terdapat sejumlah catatan penting dalam hal ini. Pertama, isu pertahanan menyimpan persoalan akuntabilitas dan transparansi yang perlu mendapat perhatian, terutama berkaitan dengan penggunaan anggaran untuk pembelian alutsista.

“Generalisasi bahwa banyak hal dalam isu pertahanan merupakan rahasia negara, kontraproduktif terhadap upaya membangun tata kelola pemerintahan baik dan bersih. Berkaitan dengan alutsista bekas, demi rasa aman warga negara serta keamanan para prajurit, sudah semestinya pemerintah perlu memberikan penjelasan perihal kondisi dan kebijakan tersebut,” terang Ikhsan Yosarie.

Dua, perhatian para Capres terhadap beragam bentuk ancaman non konvensional, seperti ancaman digital, ke depan perlu diimbangi dengan kebijakan-kebijakan yang menopang modernisasi pertahanan tersebut.

Dinamika ancaman yang terus berkembang telah membuktikan bahwa respons militeristik tidak selalu menjadi jawaban.

Penguatan kapasitas warga negara sesuai keilmuannya perlu didorong untuk terlibat dalam mengantisipasi ancaman nonkonvensional tersebut.

“Perkembangan bentuk ancaman semakin menguatkan urgensi penguatan pertahanan semestinya dilakukan dengan pendekatan keamanan manusia atau human security approach,” sebutnya.

Tiga, dinamika geopolitik yang rentan mengalami peningkatan eskalasi, seperti Laut Natuna Utara/Laut China Selatan dan konflik Rusia-Ukraina, memperlihatkan urgensi fokus pertahanan ke luar (outward looking defense).

“Dalam kerangka itu, penguatan kekuatan matra laut dan udara menjadi penting dalam rangka melindungi segenap wilayah terluar dan perbatasan Indonesia,” lanjutnya.

Empat, penguatan alutsista dan kesejahteraan prajurit kontributif terhadap akselerasi reformasi TNI.

“Tetapi, isu-isu lain dalam reformasi TNI dan Sektor Keamanan justru diabaikan dalam pembahasan para Capres dalam Debat Putaran ketiga,” kata dia.

Direktur Eksekutif SETARA Institute, Halili Hasan, merinci, isu-isu yang terabaikan dalam debat putaran ketiga itu, antara lain;

Pertama, isu perluasan penempatan TNI pada jabatan sipil, terutama jabatan sipil di luar ketentuan Pasal 47 ayat (2) UU TNI.

“Minimnya perhatian pada persoalan ini dikhawatirkan mengakibatkan habituasi atau pembiasaan terhadap kondisi perluasan tersebut, dan problem faktualnya terjadi di beberapa tempat, seperti tindakan tanpa kewenangan yang dipertontonkan anggota TNI dalam menangani masalah knalpot ‘brong’ dengan represi dan kekerasan,” ujar Direktur Eksekutif SETARA Institute, Halili Hasan.

Kedua, pembahasan pelembagaan perbantuan militer melalui suatu regulasi agar terdapat batasan yang jelas dalam peran-peran perbantuan militer.

Ketiga, revisi UU Peradilan Militer. Jamak diketahui bahwa UU tersebut kontributif terhadap pelanggengan impunitas, mengabaikan persamaan di depan hukum, serta mendapat sorotan pada aspek akuntabilitas dan transparansinya.

Keempat, rotasi antarmatra dalam posisi Panglima TNI. Pergiliran ini penting bukan hanya untuk menghindari dominasi salah satu matra Angkatan dalam kesatuan TNI, tetapi manifestasi ketentuan UU TNI yang mengatur bahwa tiap-tiap Angkatan mempunyai kedudukan yang sama dan sederajat.

Kelima, isu Papua. Bukan hanya dalam konteks HAM, isu Papua mesti juga diurai serius dalam perdebatan dalam topik Debat tadi malam.

“Sebab eskalasi konflik di Papua mengakibatkan zona tidak aman bagi kehidupan masyarakat di Papua, karena menciptakan ketakutan terhadap anak-anak dan menimbulkan korban jiwa dan luka-luka,” sebutnya.

“Pendekatan keamanan dalam isu Papua sejauh ini mestinya mendapat perhatian Capres untuk dievaluasi dan kemudian ditawarkan inisiatif dan pendekatan baru yang menciptakan kedamaian dan rasa aman di Papua,” tandas Halili Hasan.(RED)

2 Comments

  1. Pingback: Debat Putaran 3 Pilpres 2024: Isu Krusial Reformasi TNI dan Sektor Keamanan Diabaikan – Lensa Kota

  2. Pingback: Debat Putaran 3 Pilpres 2024: Isu Krusial Reformasi TNI dan Sektor Keamanan Diabaikan – Pojok Lensa Kota

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You may also like

Aroma Money Politics Sangat Terasa di Bangka Belitung, Tokoh Masyarakat Ingatkan Petugas Awasi Lapas dan Pelosok Pada Pencoblosan Pemilu 2024

Salah seorang Tokoh Masyarakat Bangka Belitung, Bujang Musa,