Breaking News

Kunjungan Perdana, Jajaran Direksi BPJS Ketenagakerjaan Yang Baru Datangi Kantor Cabang Bekasi Kota

Setelah dilantik dan resmi duduk sebagai Direksi Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan, untuk pertama kali lembaga yang kini dipimpin Agus Susanto itu mengunjungi kantor cabang BPJS Ketenagakerjaan Bekasi pada Senin (29/02/2016).

Menurut Kepala Urusan Komunikasi Eksternal BPJS Ketenagakerjaan Irvansyah Utoh Banja, peninjauan ke Kantor Cabang Bekasi Kota ini dalam rangka melihat langsung kualitas layanan di Kantor Cabang BPJS Ketenagakerjaan.

“Hal ini dilakukan untuk evaluasi dalam rangka meningkatkan kualitas layanan di Kantor-kantor Cabang BPJS Ketenagakerjaan di seluruh Indonesia,” ujar Irvansyah Utoh Banja dalam siaran pers yang diterima redaksi.

Dikatakan pria yang akrab disapa Utoh ini, kantor Cabang BPJS Ketenagakerjaan Bekasi Kota merupakan salah satu kantor layanan BPJS Ketenagakerjaan dengan jumlah permintaan klaim Jaminan Hari Tua (JHT) tertinggi pasca perubahan regulasi pada pertengahan 2015 lalu. Sepanjang 2015, Kantor Cabang Bekasi Kota membukukan total sebanyak 31.403 permintaan klaim JHT.

Jumlah permintaan yang signifikan tersebut meroket pasca perubahan regulasi pada September 2015 dengan rata-rata jumlah per hari mencapai 374 permintaan klaim.

Tren peningkatan permintaan klaim JHT ini, lanjut Utoh, terjadi di seluruh kantor layanan BPJS Ketenagakerjaan. Tercatat, untuk periode Januari 2016, angka permintaan klaim didominasi oleh peserta yang mengundurkan diri dari pekerjaan mereka. Dengan total sebanyak 148.124 permintaan klaim dengan alasan telah mengundurkan diri dari tempat bekerja dengan nilai jaminan sebesar Rp1,07 triliun.
Sementara, permintaan klaim yang diakibatkan pemutusan hubungan kerja (PHK) mencapai 36.441 permintaan dengan total jaminan sebesar Rp235,6 miliar untuk periode yang sama.

“Hal ini berbanding terbalik dengan permintan klaim peserta dengan alasan telah mencapai usia pensiun. Jumlah permintaan klaim untuk kategori ini mencapai sebesar 4.104 permintaan dengan jumlah jaminan sebesar Rp145,05 miliar untuk periode yang sama,” ujarnya.

Selain itu, sepanjang 2015 lalu, tercatat permintaan klaim JHT untuk peserta yang mengundurkan diri sebanyak 678.690 dengan nilai jaminan sebesar Rp3,03 triliun. Permintaan klaim JHT bagi peserta yang terkena PHK tercatat sebanyak 87.094 permintaan klaim dengan jumlah jaminan sebesar Rp533,8 miliar. Kemudian permintaan klaim JHT bagi peserta yang memasuki usia pensiun tercatat sebanyak 67.099 permintaan dengan jumlah jaminan sebesar Rp3,56 triliun.

Regulasi baru yang memungkinkan peserta mencairkan dana JHT tanpa persyaratan masa kepesertaan seperti aturan sebelumnya, menyebabkan terjadinya lonjakan permintaan klaim JHT di seluruh kantor layanan BPJS Ketenagakerjaan.

Dalam kunjungannya, Direktur Utama BPJS Ketenagakerjaan Agus Susanto menyampaikan, dirinya dan jajaran akan berusaha keras untuk memberikan solusi terkait hal ini.

“Pelayanan kepada peserta adalah hal yang utama dan menjadi fokus manajemen di awal masa jabatan ini”, ujar Agus.

Agus meyakini, pelayanan yang maksimal dan berkualitas tinggi dapat memberikan pengalaman yang baik kepada para peserta dan hal ini berdampak positif terhadap kinerja BPJS Ketenagakerjaan.

Kunjungan ini juga dihadiri oleh Direktur Perluasan Kepesertaan dan Hubungan Antar Lembaga E. Ilyas Lubis dan  Direktur Pelayanan dan Kepatuhan Evi Afiatin.

Di tempat yang sama, Evi menambahkan, “Kehadiran kami di Kantor Cabang Bekasi untuk memastikan manajemen dapat memutuskan langkah terbaik dalam meningkatkan pelayanan di seluruh Kantor Cabang BPJS Ketenagakerjaan.”(JR-1)

Leave a comment

Your email address will not be published.


*